Recent Posts

settia

Elon Musk Sangat Bergantung Nikel Indonesia, Jadi Bahan Baterai Utama Mobil Listrik Tesla



Nikel sangat penting untuk menggerakkan baterai di dalam kendaraan listrik dan CEO Tesla Elon Musk ingin menekan harga.

Dengan fokus penambang untuk memompa limbah ke laut, tindakan penyeimbangan mungkin rumit dilakukan.

Elon Musk menjanjikan kontrak raksasa dengan penambang nikel yang dapat memasok untuk baterai Tesla Inc.

Dia memberi syarat harus berbiaya rendah dengan dampak lingkungan yang minimal.

Namun rekam jejak industri yang berantakan dapat membuat kesepakatan itu sulit untuk dicapai.

Kecelakaan baru-baru ini seperti tumpahan solar di Arktik Rusia dan pipa limbah yang meledak di Papua Nugini menunjukkan industri tersebut akan berjuang untuk memenuhi permintaan Musk.

Padahal, Musk telah mensyaratkan sejumlah besar logam yang diproduksi dengan cara yang efisien dan peka lingkungan.

Saat produsen mobil paling berharga di dunia itu memperluas persenjataan manufakturnya ke China dan Jerman, orang terkaya keempat dunia itu harus bergantung pada pemasok nikel terbesar Indonesia.

Namun para penambang di sana dikritik karena rencana memompa limbah ke laut terbuka.

Hal itu berarti Musk dan pembuat mobil lainnya mungkin perlu berkompromi dengan standar sumber.

Sambil mencoba memaksa industri untuk membersihkan tindakannya.


“Proyek nikel yang sedang dibangun di Asia Tenggara akan bergantung pada batu bara, bahan bakar minyak atau solar," Sam Riggall, Kepala Eksekutif Clean TeQ Holdings Ltd.

Dia sedang membidik tambang nikel Australia untuk bahan baterai kendaraan listrik.

Sam menyatakan untuk menjalankan operasinya akan meninggalkan jejak karbon yang sangat besar.

"Hal semacam ini membuat sedikit olok-olok saat mengendarai mobil ramah lingkungan," katanya.

Permintaan kendaraan listrik terus meningkat di banyak bagian dunia.

Hal itu membuat Tesla meningkatkan dominasinya dalam permainan mobil listrik global.


Electric vehicle (EV_ akan mencakup 58% dari penjualan mobil penumpang global pada 2040, dibandingkan 10% pada 2025, menurut BloombergNEF, Sabtu (22/8/2020).

Nikel membantu menjejalkan lebih banyak energi ke dalam paket baterai yang lebih murah dan lebih kecil.
Memungkinkan EV mengisi daya lebih cepat dan berjalan lebih jauh di antara plug-in.

Indonesia memiliki sekitar seperempat dari seluruh cadangan nikel dunia.

Untuk memenuhi permintaan dari pembuat mobil, perusahaan berinvestasi dalam proyek yang akan menggunakan asam untuk memproses bijih nikel kadar rendah.

Tetapi menghasilkan bahan kimia baterai berkualitas tinggi.

Para penambang berencana untuk mencairkan produk sampingan dan menyalurkannya ke laut.

Sebuah proses yang dikenal sebagai pembuangan tailing di laut dalam.

Tumpahan besar tahun lalu yang timbul dari pipa yang pecah di tambang nikel Ramu di Papua Nugini menyoroti potensi bahaya dari proses tersebut.

“Tailing yang dibuang akan memiliki dampak drastis dan tidak dapat dibalikkan pada ekosistem, kehidupan laut dan umat manusia,” kata Alex Mojon, Presiden Asosiasi Swiss untuk Manajemen Kualitas dan Lingkungan.
Metallurgical Corp. of China, yang menjalankan tambang nikel Ramu, menolak berkomentar.

Dengan cara yang sama, pembuat EV berusaha mengurangi paparan terhadap kobalt dari Republik Demokratik Kongo karena masalah hak asasi manusia.

"Mereka juga dapat memutuskan untuk menghentikan pembelian nikel dari tambang Indonesia menggunakan kombinasi asam bertekanan tinggi, atau HPAL," konsultan Benchmark Minerals.

“Untuk pasokan nikel baru, Elon dan industri baterai melihat ke HPAL di Indonesia,” kata Simon Moores, pendiri dan direktur pengelola Benchmark Minerals yang berbasis di London.

“Namun metode pembuangan ke air dalam semakin menempatkan tambang ini dalam daftar hitam yang sama dengan kobalt artisanal ilegal dari DRC," ujarnya.

Tesla tidak menanggapi permintaan komentar.

Pembuat baterai Cina GEM Co., yang bersama-sama mengembangkan proyek HPAL di Indonesia dengan pembuat baja Tsingshan Holding Group Co., menolak berkomentar.

Tsingshan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pemeriksaan tidak hanya terkonsentrasi di Indonesia.

Tumpahan solar besar-besaran di MMC Norilsk Nickel PJSC di Arktik Rusia baru-baru ini memicu kemarahan publik.

Membuat perusahaan yang berbasis di Moskow itu terancam masalah lingkungan terbesar dalam sejarah negara itu.

Norilsk Nickel juga merupakan salah satu penghasil sulfur dioksida terbesar di dunia, penyebab hujan asam.

Proyek senilai 3,7 miliar dolar AS untuk menangkap gas beracun tidak akan mulai bekerja hingga setidaknya tahun 2023.

Sementara itu, perseroan berharap sorotan semakin terang.

“Ada kecenderungan untuk melacak asal muasal logam, dan di masa depan tekanan akan meningkat,” kata Vladimir Potanin, CEO dan pemilik bersama Norilsk Nickel, dalam sebuah wawancara.

Setelah dua kali kegagalan bendungan limbah yang mematikan dalam empat tahun di tambang bijih besi Brasil milik Vale SA, perusahaan tersebut menggunakan infrastruktur yang sama pada operasi nikelnya di Kaledonia Baru.

Setelah penurunan berat, Vale sedang dalam pembicaraan untuk menjual tambang ke New Century Resources, yang berjanji berinvestasi dalam sistem penyimpanan limbah alternatif.

Menambah tantangan, banyak tambang yang dibuka dalam beberapa tahun terakhir ini menghadapi masalah keuangan dan teknis.

Analis termasuk Jim Lennon, konsultan komoditas senior di Macquarie Securities, mengatakan perusahaan besar ragu akan menandatangani proyek nikel baru.

Ssementara harga masih rendah dan ancaman penurunan lebih lanjut pada aset yang ada tampak besar.

Sumitomo Corp. bulan lalu menulis 500 juta dolar As dari nilai tambang Ambatovy di Madagaskar.

Beberapa penambang junior seperti Giga Metals Corp. dan Canada Nickel Co. sedang membicarakan green credentials mereka, akibatnya harga saham mereka melonjak.

Tapi sepertinya mereka tidak dapat menghasilkan nikel bersih yang cukup untuk pembuat EV, memberi tekanan pada raksasa pertambangan untuk mengirimkannya.

"Industri berfokus pada masalah ini karena pemegang saham, investor institusional sangat fokus pada hal itu," kata Lennon.

"Mereka mulai bangun dengan cepat," katanya.(Kompas)

Posting Komentar

0 Komentar